Posted by: lloni | 2 Ogos 2012

Roh diingati dengan bacaan al-Fatihah

Roh diingati dengan bacaan al-Fatihah

DIRIWAYATKAN jika roh sudah keluar dari tubuh manusia dan selepas tiga hari, maka roh itu berkata: “Wahai Tuhanku, perkenankanlah aku sehingga aku berjalan dan melihat tubuhku yang dulu aku berada di dalamnya.”

Maka, Allah memperkenankan kepadanya. Lalu dia datang ke kuburnya dan melihat dari jauh.
Maka, dia menangis dengan suatu tangisan yang cukup lama. Lalu dia merintih: “Aduhai tubuhku yang miskin, wahai kekasihku. Ingatlah akan hari kehidupanmu. Rumah ini adalah rumah segala, bala bencana, rumah yang sempit, rumah kesusahan dan penyesalan.”

Selepas lewat lima hari roh berkata: “Wahai Tuhanku, perkenankanlah aku untuk melihat
tubuhku.” Maka, Allah memperkenankannya. Lalu, dia datang ke kuburnya dan melihat dari jauh. Dan mengalirlah dari lubang hidung dan mulutnya air nanah. Firman Allah bermaksud: “Mereka tidak dapat berbicara pada hari roh (Jibril atau ruhul qudus) dan malaikat berdiri dengan berbaris.” (Surah an-Naba’, ayat 38)

Ibnu Abbas berkata : “Jika datang hari raya, Asyura dan Jumaat yang pertama dari Rejab, malam Nisfu Syaaban, Lilatul Qadar dan malam Jumaat, roh mayat semua keluar dari kubur mereka dan berdiri di pintu rumahnya sambil berkata: “Belas kasihanlah kamu semua kepada kami pada malam yang berkat ini dengan sedekah satu suap, sebab kami memberikan sedekah.

“Jika kalian bakhil dengan sedekah, dan kamu sekalian tidak mahu memberikannya, maka hendaklah kalian mengingat kami dengan bacaan surah al-Fatihah pada malam yang penuh keberkatan ini.“Adakah seorang belas kasihan kepada kami, apakah daripada salah seorang ada yang mengenangkan ratapan kami wahai orang yang menempati rumah kami, wahai orang yang menikmati wanita (isteri kami), wahai orang yang berdiri memperluas mahligai kami, yang sekarang kami dalam kesempitan kubur kami.“Wahai orang yang membahagi harta benda kami, wahai orang yang mensia-siakan anak yatim kami. “Adakah salah seorang daripada kamu sekalian ada yang mengenang perantauan kami?

“Buku amal kami dilipat dan kitab amal kalian dibuka. Dan bukanlah bagi mayat yang berada dalam liang kubur melainkan pahalanya. Maka, janganlah kalian melupakan kami dengan sebuku rotimu dan doamu,sebab kami orang yang berhajat kepada kamu sekalian, selama-lamanya.”


Responses

  1. sedihnya.😦

  2. Al fatihah buat Ahmad Isahak Idris semoga roh mu di cucuri rahmat..


Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: